Friday, November 28, 2008

Merindui Saat-Saat Itu

Salam Buat Semua,

1) Selain daripada penguasaan teori dan prestasi peperiksaan yang baik, saya suka melihat pelajar yang 'aktif' dan 'spontan' pemikirannya.

2) Pelajar yang cemerlang bagi saya adalah individu yang mampu untuk berfikir secara kritis dan sentiasa peka kepada persekitarannya.

3) Pelajar seperti ini sentiasa berani untuk 'berkata-kata' dan tidak malu pada tanggapan khalayak / pendengar terhadap dirinya.

4) Sifat kritis, peka dan berani itu apabila tergabung akan menyebabkan tuan punya diri itu berasa yakin dan sentiasa bersedia untuk melontarkan pendapat apabila ditanya, tidak gentar berhadapan dengan pendengar dan kelihatan asli ('natural') ketika berkomunikasi. Gaya percakapannya tidak akan kelihatan 'terpaksa,' pendengar akan memberikan perhatian kepadanya, intonasinya cukup lancar, bahasanya segar di dengar dan ayat-ayatnya mudah difahami ramai.

5) Saya terkenangkan zaman sewaktu menjadi pelajar Ijazah Sarjana Muda Pentadbiran Perniagaan dengan pengkhususan Perbankan dan Kewangan dahulu (2002-2004). Kelas tersebut merangkumkan tidak sampai 50 orang pelajar. Walaupun bilangannya agak kecil tetapi 'ahli-ahlinya' kelihatan 'aktif' lagi 'spontan' pemikirannya.

6) Cheng Kuen, Jasmine Chua dan Jing Hui, tiga orang pelajar wanita berbangsa Cina yang berada di 'posisi akademik' yang cukup cemerlang tidak sesekali bersifat seperti 'robot.' Mereka ini tiada humornya ketika berkomunikasi tetapi apabila tiba waktu pembentangan ('presentation') hasil tugasan di hadapan kelas pastinya menjadi cukup profesional, suara yang cukup jelas, penerangan semestinya mantap dan memiliki penguasaan 'pentas' yang amat terpuji.

7) Kami juga memiliki karektor saperti Shanmugam, Banggaly Soumah, 'Labu', Ng Rhu Ann, Edwin, Wee Han dan Md. Najib yang cukup bersahaja ketika berkomunikasi di hadapan kelas. Pemikiran mereka juga tidak ada unsur-unsur 'robot' kerana sentiasa mampu mengeluarkan fakta-fakta dan pandangan peribadi yang cukup unik lagi asli. Keupayaan mereka menceriakan kelas dengan gaya pembentangan yang 'unik' sentiasa mampu menghiburkan seisi kelas.

8) Badrul, Shafiq dan Nurul Syafinaz pula adalah tiga individu yang memiliki penguasaan bahasa Inggeris yang cukup bagus. Ketiga-tiga individu ini berada di landasan umpama 'pegawai komunikasi korporat' yang serius bicaranya, skop pemikiran yang melangkaui batasan pelajar universiti dan bijak mengalunkan suara dengan gaya badan yang bisa membuatkan mata si pendengar mengikuti setiap pergerakan mereka.

9) Sekurangnya-kurangnya 20% daripada 'warga' kelas tersebut layak diklasifikasikan sebagai 'tukang cakap' yang bagus, tidak membosankan, tidak terlalu fanatik terhadap teori dan 'isi buku' dan sentiasa 'rela juga bersedia' untuk memberikan pendapat secara spontan apabila ada soalan diajukan para pengajar.

10) Saya merindui saat-saat itu ! Adalah menjadi idaman andainya ada kelas-kelas di bawah kendalian saya yang memiliki sekurang-kurangnya 20% pelajar yang boleh diklasifikasikan sebagai 'jurukomunikasi' yang 'aktif' dan 'spontan' selalu.

Neba2020: Penguasaan teori yang cemerlang ialah keupayaan menterjemahkan dan mengaitkan segala teori kepada kehidupan dan persekitaran, membawa keuntungan jangka masa panjang kepada mereka yang berani mengaplikasikannya. Penguasaan teori semata-mata untuk menjawab soalan peperiksaan hanyalah membawa keuntungan jangka masa pendek untuk si pengamalnya ....

3 comments:

Noor Ashraaf said...

tibe2 aku rase bangge pulak tentang posting ini, banyak melambangkan aku...especially 1-4

kehkehkeh.. (terpoyo pula)

adeqq said...

if nak student macam tu, meh kelas TESL.. konpem semua 'kaki cakap'.. hahahaha...

fendy_ahmad said...

Salam,

Adeqq,

'Kaki cakap' yang saya impikan biarlah seiring dengan bidang yang saya ajar... Kalau 'kaki cakap' merapu saja yang penuh tapi menyimpang daripada ciri-ciri seorang 'kaki cakap' dalam bidang pengurusan, ekonomi dan kewangan, tak ada pun tak apalah...