Friday, June 20, 2008

SULTAN JOHOR - ' Pulau Saya, Pulau Batu Puteh ...'

Salam Buat Semua,

Berikut adalah titah ucapan Duli Yang Maha Mulia Sultan Johor, Sultan Iskandar pada istiadat Pembukaan Penggal Persidangan Pertama Dewan Undangan Negeri Johor ke 12 di Bangunan Sultan Ibrahim, Bukit Timbalan, Johor Bahru pada tanggal 19 Jun, 2008:

" Saya suka mengingatkan semua, saya tidak lupa bahawa pulau saya, Pulau Batu Puteh itu bukan hak milik Singapura... ia hak Johor. Sampai bila pun, saya akan ikhtiar bawa balik benda itu ke Johor .... "

Titah Baginda Sultan yang dibuat secara spontan itu pastilah menunjukkan betapa sedih dan kecewanya Tuanku terhadap keputusan Mahkamah Keadilan Antarabangsa (ICJ) pada 23 Mei lepas yang memutuskan Pulau Batu Puteh dimiliki Singapura walaupun ianya secara sejarah dan geografinya lebih memihak kepada negeri naungan Baginda.

Secara mudahnya, beberapa kesimpulan ringkas dapat dihuraikan di sini:

1) Pihak kerajaan Malaysia yang diketuai oleh Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi adalah jelas tidak melihat isu Pulau Batu Puteh sebagai sesuatu yang serius lagi penting.

2) Lantaran sifat ambil mudah kerajaan Malaysia itu, pasukan 'peguam' Malaysia yang 'berlawan' dengan pasukan 'peguam' Singapura hanya diwakili oleh 'individu-individu' yang kelihatan kurang gah dan kurang ilmunya berbanding pihak lawan yang diketuai oleh Timbalan Perdana Menteri dan Ketua Hakim Negara di sepanjang proses perbicaraan. Di pihak kita, Menteri Luar sekalipun tidak mengetuai proses tersebut !

3) Semangat berlawan di pihak kita seolah nampak longlai dan terlalu mementingkan semangat muhibah tidak bertempat. Pentadbiran Datuk Seri Abdullah mungkin terlalu terpesona dengan pendekatan 'berbaik-baik' dengan Singapura yang cuba dipraktiskannya sejak menerajui Malaysia pada akhir Oktober 2003.

4) Akhbar-akhbar arus perdana dan beberapa Menteri di pihak kerajaan sebaik mungkin telah cuba mengkhayalkan rakyat betapa keputusan tersebut adalah bersifat 'menang-menang' apabila Pulau Batu Puteh 'jatuh ke tangan' Singapura manakala Malaysia mendapat Batuan Tengah yang terletak tidak jauh dari pulau itu. Selanjutnya, kedaulatan Tubir Selatan pula akan menjadi milik negara yang menguasai perairannya. Agenda mengaburi mata rakyat ini adalah usaha hebat kerajaan dan media massanya untuk menutup kelemahan sendiri. Hakikatnya, kita telah kalah dan Pulau Batu Puteh telah hilang daripada kekuasaan Johor ! Tidak pernah pula selama 28 tahun pertikaian berlaku, kita mendengar nama Batuan Tengah ataupun Tubir Selatan kerana yang 'direbut' ialah Pulau Batu Puteh ! Maknanya, kita tewas dan tiada istilah 'menang-menang' di dalam isu ini.

5) Sejak di bawah pentadbiran Datuk Seri Abdullah, Malaysia seolah terlalu banyak mengalah dengan Singapura. Pembatalan projek jambatan bengkok yang dipercayai bakal mengancam industri pelabuhan negara jiran itu serta mampu membersihkan perairan Johor tanpa sebab yang konkrit adalah permulaan kepada sikap 'lembik dan lemah' Malaysia yang kononnya ingin memulakan satu era hubungan yang murni dengan negara jiran itu. Selain itu, kontroversi projek Iskandar Malaysia (dulunya dikenali sebagai Wilayah Pembangunan Iskandar) yang didapati lebih menguntungkan Singapura walhal mereka tidak pernah terlalu mesra dengan kita juga kelihatan seperti Malaysia bakal 'dipergunakan' sebagai lubok kekayaan baru negara seberang tambak itu yang nyatanya semakin 'ketandusan tanah dan pasir.'

Neba2020: Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali !

1 comment:

Aizuddin said...

APa nak buat, sebab utama kita kalah kt ICJ tuh pun sebab kesilapan Kerajaan Johor nafikan hak milik keatas pulau tuh....surat dr S/U Negeri. Alahai....