Thursday, January 31, 2008

Saya Adalah Anak Bugis ...

Salam Buat Semua,

Sebuah ensiklopedia bebas memberikan deskripsi di bawah bagi melambangkan keunikan etnik Bugis:

" Etnik Bugis cukup terkenal di dalam bidang maritim di Kepulauan Melayu dan di dalam bidang ekonomi. Mereka juga terkenal sebagai pahlawan yang berani, lanun yang digeruni dan pedagang yang berjaya. Pusat tumpuan utama bagi kebudayaan dan ekonomi etnik ini adalah Ujung Pandang atau dikenali sebagai Makassar. Orang Bugis juga merupakan penganut agama Islam. "
" Di antara anak raja Bugis yang berkhidmat sebagai panglima perang Sultan Johor ialah Hang Mahmud atau Daeng Mahmud, bapa kepada Datuk Laksamana Hang Tuah, pahlawan Melaka dan Johor yang terbilang. "
" Kelima-lima pahlawan agung Melaka iaitu Hang Tuah dan saudara-saudaranya Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu adalah pemimpin yang berketurunan Bugis. Keturunan mereka amat banyak di Malaysia terutama di negeri Johor dan Selangor. "

Saya dididik dengan penuh semangat cintakan negara dan cintakan asal-usul yang mendalam oleh encik (ayah tersayang). Encik amat berbangga menjadi bangsa Melayu daripada etnik Bugis. Seawal usia yang amat mentah lagi encik sudah menyerapkan jiwa 'Bugis' ke dalam diri saya. Encik acapkali mengingatkan saya bahawa kami adalah keturunan pahlawan. Pahlawan bukan bererti hanya tahu berperang sahaja tetapi semangat kepahlawanan itulah yang harus dipelihara dan digunapakai dengan sebijaknya. Maksudnya, jiwa kepahlawanan itu memang sudah tersusun rapi di dalam jiwa kami, cuma perlu diurus sebaik yang mungkin. Yang penting, memelihara jiwa pahlawan itu sebaiknya dan gunakan ia untuk menjadi orang yang hebat dan berguna kepada diri sendiri, keluarga dan masyarakat.

Encik saya bukan seorang yang 'mulut cakap lain, buat benda lain.' Encik pernah mendapat jawatan yang boleh dikira cukup selesa di awal tahun 1970-an. Berpeluang berkhidmat sebagai Juruteknik di Majlis Daerah Segamat Utara sudah semestinya satu pencapaian yang bolehlah dibanggakan. Kira-kira 40 tahun lepas, jawatan tersebut sudah boleh dikira sebagai sesuatu yang mampu membuatkan orang-orang kampung berasa kagum dan cukup istimewa di mata ramai.

Tetapi kerana semangat ingin berbakti kepada bangsa dan negara, Encik sanggup meninggalkan sebuah jawatan tetap yang selesa yang mampu menjamin masa depannya yang lebih cemerlang kerana beliau adalah pemegang jawatan bertaraf Juruteknik Majlis Daerah pengambilan pertama ketika itu. Sudah pastilah andai beliau 'setia' dengan jawatan itu, peluang beliau untuk terus mendaki tangga kenaikan pangkat akan terbuka dengan luasnya.

Encik mengambil keputusan drastik untuk berkhidmat sebagai anggota tentera. Semuanya kerana semangat 'agung' beliau untuk berbakti kepada negara dan menentang musuh negara. Sepanjang tahun 1970-an, ancaman komunis masih berleluasa lagi di serata negara terutamanya di kawasan sempadanan antara negara. Maka, berkhidmatlah encik saya sebagai seorang askar yang kerap sekali bertugas menjaga persempadanan negara. Sedih sekali apabila mengenangkan emak saya selalu bersendirian membesarkan abang saya yang masih kecil di Kluang, Johor tatkala sang suami siang dan malam membuat operasi ketenteraan menjaga keselamatan negara daripada ancaman anasir-anasir luar yang bersekongkol dengan pihak komunis. Lihat, emak saya juga layak dinobatkan sebagai seorang wirawati kerana dengan relahati cukup memahami tugasan suaminya, seorang wira negara !

Unik untuk saya coretkan di sini bahawa Encik juga pernah bergelar 'cikgu.' Beliau turut kerap terlibat sebagai 'pendidik' kepada anak bangsa yang melibatkan diri sebagai askar simpanan yang lebih popular dengan panggilan wataniah. Saya cukup berbangga dengan Encik tatkala beliau menceritakan segala kisahnya mendidik anak bangsa tentang taktik peperangan, kawat tentera, disiplin dan strategi - strategi ketenteraan. Encik sungguh berbangga menceritakan bahawa beliau sudah mengembara ke serata pelusok desa di dalam negeri Johor untuk misi mendidik peserta-peserta askar Wataniah. Hujan, panas terik, dahaga mahupun ribut seakan sudah menjadi rencah-rencah biasa kepada perjalanan diari hidupnya sebagai sang askar.

Kini saya sudah mula memahami dan mampu untuk menjawab segala persoalan yang kadang-kala membuatkan orang di sekeliling berasa hairan dan pelik dengan pendirian diri ini yang ada kalanya kelihatan ganjil :

1) Mengapakah saya amat berminat untuk menjadi pendidik?
2) Mengapakah hati dan jiwa saya selalu tersentuh tatkala mengenangkan jerih perih para pejuang kemerdekaan?
3) Mengapakah saya cukup percaya kepada kebolehan anak Malaysia?
4) Mengapakah saya seakan menjadi 'hamba' kepada terma patriotik?
5) Mengapakah saya sanggup menolak tawaran melanjutkan pengajian di luar negara walaupun diberikan tajaan penuh yang menarik?
6) Mengapakah saya mudah membenci kepada individu-individu yang suka mencemuh produk buatan Malaysia dan yang tidak yakin dengan kemampuan negara?
7) Mengapakah saya amat suka membaca buku-buku sejarah dan politik?
8) Mengapakah saya pernah menangis tatkala Tun Dr Mahathir membaca sajak Perjuangan Yang Belum Selesai ketika sambutan penubuhan UMNO yang ke 50 pada tahun 1996?
9) Mengapakah saya cukup berbangga untuk menuturkan bahasa Melayu?
10) Mengapakah saya tidak pernah bercita-cita untuk menjadi seorang hartawan terbilang?

Kini sudah saya fahami bahawa 10 persoalan tersebut rupa-rupanya berkongsi satu jawapan ringkas yang hanya Tuhan memahaminya secara total.

SAYA ADALAH ANAK BUGIS YANG BERAYAHKAN SEORANG ANAK BUGIS BERNAMA AHMAD BIN MD. YUSOFF BIN BATAU ....

neba2020: Anak Bugis pantang mengalah, pantang berundur ke belakang ... Anak Bugis adalah anak yang sentiasa bertauladankan sejarah masa lepas untuk membina mercu tandanya yang tersendiri di masa mendatang... Anak Bugis tidak mudah dikalahkan oleh keadaan dan masa, anak Bugis akan terus mara walaupun lautan bergelora beronak berduri cuba menghalangnya... Anak Bugis sensitif jiwanya, tetapi keras tindakannya. Sekali airmata Bugis mengalir bukan bererti semangatnya turut mencair, tetapi airmata itu adalah tanda kebangkitannya... Anak Bugis adalah anak yang tahu mana asal-usul dan apa maknanya darjat dan maruah....


Nota: Cetusan ini saya coretkan tatkala jiwa ini sedang dibelenggu dengan satu masalah kerja yang cukup mencabar diri, semangat dan pemikiran saya sepanjang bergelar seorang pekerja bermula 16 Ogos, 2004. Syukur saya kerana diberikan kekuatan oleh Yang Maha Kuasa untuk berhadapan dengan masalah ini. Saya yakin dengan kuasa Tuhan dan tawakkal saya juga hanya kepadaNYA. Kepada Puan Maimun Simun (Sifu saya di MMU yang cukup memahami perangai 'gila-gila' saya) , Puan Norizaton Azmin (Pensyarah yang cukup banyak memberikan saya semangat sejak dulu lagi) dan Encik Mustapha (umpama abang yang tidak lokek ilmu dan tidak lokek pemikiran), kalian cukup menyenangkan tatkala jiwa saya dirasuk kekacauan yang mendalam dan perit ini. Terima kasih kerana memahami saya dan terima kasih kerana ada 'di situ' sewaktu saya memerlukan 'pohon-pohon' rendang yang bisa menyejukkan jiwa ini....

6 comments:

Effendy Salleh said...

Hidup BUGIS

nadar said...

Hidup orang Bugis...
Aku sangat terharu membaca artikel anak Bugis, karena saya juga anak Bugis. Hanya bedanya Anda tinggal di Malaysia, sementara saya di tanah Bugis (Wajo,Indonesia). Sekali lagi kuucapkan hidup orang Bugis dan tetap semangat...

squall-shinoda said...

Hidup bangsa kita...!!! Janganlah malu dengan asal-usul kita. Macam orang Johor, kita kena bangga sebagai anak Bugis atau Jawa. Janganlah kena tunggu ada selebriti yang mengaku anak Jawa macam Mawi baru la ramai yang mengaku Jawa.

P.S.: Lebuhraya dibina sebagai kemudahan kepada semua rakyat tak mengira darjat atau pangkat. Bertandanglah ke sini untuk keterangan lebih lanjut.

Anonymous said...

hidup bugissssss... ajak mu melok mengalh....... bersatu la semua anak2 bugis.... jgn segan untuk ,mengaku sebagai anak bugis.

Anonymous said...

Bismillah....



yea...hidup Anak Bugis....
aku pun anak bugis juga...
asal sabah,lahad datu...


Ajak mu mangalah anak bugis...
maju ko....!!!!!

siti nurhidayah zainol abidin said...

yes...
saya sokong bugis selamanya..
tanpa bugis siapa la saya...
=)